Friday, May 4, 2018

Putri Baim Jadi Manten Series: Wedding Venue Hunting Part 2 (Hotel Kartika Chandra, Patra Jasa, Balai Kartini, Hotel Bidakara, Hotel Sahid)

Okay lanjut lagi ke pencarian wedding venue alias gedung pernikahan part 2 (baca juga hunting venue part 1), berangkat dari pengalaman datang ke wedding orang yang salamannya antrinya sampe sejam, ada juga yang sempit banget karena over capacity, dan jadi gerah, makan antri, salaman antri, akhirnya kita putuskan buat cari venue yang kapasitas minimal 1000 dan maksimal sampe 3000, supaya tamunya nyaman, dan kita udah putuskan juga buat cari venue yang berkarpet karena melihat foto-foto orang di Instagram kalo venuenya ga berkarpet tuh tingkat estetiknya jatoh banget (kecuali yang lantainya bagus macam Balai Sudirman gitu ya, tapi itu juga harganya kelewat bagus jadi kita coret dari list, dan akhir April lalu aku ke Panti Prajurit Balai Sudirman udah berkarpet fyi).

Akhirnya waktu itu aku dan Baim menyisihkan satu hari kami untuk survey ke venue-venue, mostly yang udah kita temui juga sih pas wedding fair, tapi liat foto-fotonya aja kan kurang cucok ya jadinya lebih enak kalo liat langsung, karena kebetulan venue-venue ini juga searah gitu, jadinya sekalian, akhirnya berangkatlah kami.

1. Hotel Kartika Chandra - Kuningan
Kita waktu itu main dateng aja tanpa janjian dan untungnya Mas Pardi selaku marketingnya lagi free, sebenernya waktu itu kita udah ketemu di Gebyar Pernikahan Indonesia dan udah dapet juga pricelistnya, kebetulan Hotel Kartika Chandra ini juga jualnya paketan, yang diluar paket cuma rias busana dan undangan + souvenir (ini semua yang paketan juga biasanya ga include sih). Padahal hotel itu biasanya cuma jual katering sama venue.

Hotel Kartika Chandra, aku suka sih dari pas masuk dan liat, dia karpetnya bagus, interiornya bagus, ballroomnya lumayan luas tapi bisa dibuka dan digabung dengan area dining jadinya luas, 2000 orang sih bisalah disini, dari paketan itu bonusnya juga udah banyak banget, dapet kamar hotelnya banyak, parkir luas, dapet honeymoon sama tiket bioskop segala bahkan, dan harganya dibanding hotel-hotel lain termasuk sangat kompetitif, lokasi juga strategis, yang kurangnya hanya kita gatau makanannya kaya gimana sementara menurut mami makanan itu nomor satu banget yang harus diperhatikan karena perut kenyang tamu senang, enaknya juga Hotel Kartika Chandra itu bolehin bawa katering dari luar, padahal hotel lain biasanya harus pake katering hotel, untuk hotelnya saja harga sewa ballroomnya sekitar 88juta, dan untuk paket 1000 orang paketnya adalah sekitar 345 juta, tapi kalo ambil paket dari luar bonus-bonusannya ga termasuk, jadinya malah mahal deh jatohnya. Kalo kalian nikahannya adat Jawa pas banget deh disini karena interiornya udah Jawa banget, sayang ceilingnya juga ga terlalu tinggi jadinya gabisa pake bagonjong.







Mas Pardi selaku marketingnya juga fast response banget, ini brosurnya aku taro di bawah ya, katanya sih per April 2018 akan ada kenaikan harga menjadi 382juta untuk 1000 orang.

2. Patra Jasa - Kuningan
Mulai tahun 2018 Patra Jasa diambil alih oleh HIS, aku juga udah kontak-kontakan sebelumnya dengan marketing Patra Jasa mbak Ayu, dan tahun lalu sepupuku menikah di Patra Jasa dengan adat Minang. Sejak diambil alih oleh HIS, kamu gak bisa nyewa hanya ballroomnya Patra Jasa, jadi harus ambil paketannya sama kaya gedung yang dikelola BRP, udah . Patra Jasa menyediakan paket untuk 800 tamu, karena aku mau 1500 jadi cukup nambah dibagian katering saja. Pas aku sampe sana, lagi ada acara di ballroomnya jadi aku gak banyak ambil foto-foto, kebetulan lagi istirahat makan siang sih jadi bisa intip-intip sedikit. Menurutku ballroomnya ga terlalu besar, bentuknya persegi panjang, jadi untuk pelaminannya gabisa lebar karena panggungnya letaknya dibagian sisi yg lebih pendek, aku sangsi sebenernya muat 1500 tapi kata mbaknya bisa kok muat sampe 1500 bahkan 2000 kalo pake area foyernya. Sejujurnya aku sih kurang suka ya, karena aku pengennya semua tamu di dalem ballroom bukan di foyer, dan menurutku pelaminannya terlalu kecil, tapi buat kalian yang tamunya 800-1000 boleh banget sih jadi pertimbangan, harganya akan naik juga bulan April 2018 ini sekitar 4 juta rupiah per package. Nah kalo yang paketan gini bonusnya emang banyak juga sih. Foto brosurnya ada di bawah ini





3. Balai Kartini - Kuningan
Aku udah dapet brosur Balai Kartini juga pas wedding expo, dan sepupu Baim yang menikah dengan teman kita berdua juga baru aja mengadakan resepsi disini, aku juga udah chattingan dengan marketingnya Balai Kartini dan akhirnya memutuskan untuk dateng dan liat venuenya sekaligus minta brosur2nya lebih lanjut. Jadi kalo di Balai Kartini makanan itu harus kudu wajib inhouse catering gabisa dari katering luar, terus dekorasi dan foto wajib dari rekanan mereka, banyak sih rekanannya ntar aku fotoin ya. Ballroomnya gede, ceilingnya tinggi, dalemnya udah cantik, aku lagi ngomongin yg ballroom Rafflesia ya karena untuk 1500 tamu memang di refernya kesitu, sementara kalo 500 ke bawah di ballroom Mawar dan kalo sampe di atas 2500 itu di Kartika Expo yang biasa buat pameran.

Aku sih suka banget dengan Balai Kartini, sayangnya ya karena kateringnya harus inhouse itu sementara menurut kami rasa makanannya biasa aja dan harga buffet dan gubugnya mahal banget kalo dibandingin sama katering lain yang udah punya nama dan terkenal enak di luar sana, sementara mamaku maunya yang utama itu makanan, karena ya emang makanan kan yang akan paling dicari dan dinotice oleh tamu di sebuah pesta pernikahan. Kekurangan lainnya adalah apabila ada 2-3 acara bersamaan di semua ballroomnya maka parkirannya gak akan muat, kemaren aja waktu aku ke pameran wedding dan toys fair di Kartika Expo itu kami ga kebagian parkir di dalam jadi terpaksa parkir di luar yang lumayan jauh.





4. Birawa Assembly Hall, Hotel Bidakara - Pancoran
Awal Februari lalu ada anaknya temen mami yang resepsi di Birawa, dan itu tamunya sampe 3600 orang dan antri salamannya aja sejam sendiri, cuma ajaibnya makannya ga antri. Tapi pelaminan bagonjongnya keliatan mewah banget, dan ruangannya juga bagus, luas, ceilingnya tinggi, mewah deh pokoknya. Aku ketemu sama Mbak Diana waktu dateng ke Bidakara, di Bidakara sendiri ada 2 tempat, Birawa yang muat 1500 sampai 3000 orang dan Binakarna yang kapasitasnya 800 sampai 1200 orang. Walaupun hotel tapi Bidakara juga ngebolehin katering luar untuk perform disana, jadi kita hanya perlu bayar sewa gedungnya aja, tapi kalo kata banyak orang Bidakara ini moody, jadi kadang-kadang dia bolehin katering luar kapanpun, kadang boleh tapi cuma Minggu malem, kadang gaboleh sama sekali, jadi ya dipastiin aja dulu. Waktu aku dateng sih, dia lagi open for outside catering at anytime.

Menurutku sih Birawa ya mewah banget, daya tampungnya besar jadi kalo tamu banyak juga ga akan kesempitan kecuali kalo lebih dari 3000 mungkin ya, dia ada foyernya juga yang bisa dibuka disampingnya, biasanya untuk naro buffet, tapi kalo tamunya gasampe 2000an mungkin foyer samping ini gaperlu dibuka juga gapapa.

mewah bangetkan kalo pake bagonjong karena bisa sampe 30meter pelaminannya

temboknya cakep, ceilingnya tinggi
 Kalo kita acara pagi Birawa cuma kasih slot waktu dari jam 11-13, sementara gedung-gedung lain biasanya jam 10-14, dan kalo acara pagi karena pelaminannya maju beberapa meter maka minimum pemesanan kateringnya 1300 pax sementara kalo malem 1500 pax. Baik acara pagi maupun malam, Birawa ga ngasih untuk akad nikah di depan pelaminan, jadi kalau mau akad silahkan pinjem ruangan lain di Bidakara atau ya dimana terserah pengantinnya aja hehehe.

Sejauh ini Birawa merupakan salah satu kandidat utama, concern kita cuma masalah akadnya aja sih karena kalo mau pinjem ruangan lain itu bayarnya 30-50 juta, mayan banget kan sist, sementara mesjidnya banyak tangga jadi ga elderly friendly, kalo di luar takutnya ga cukup waktunya untuk mobilisasinya. Plus kalo di Bidakara, semua vendor harus rekanan, mulai dari catering, dekor, foto video, entertainment sampe WO juga cin, cuma rias busana aja kayaknya yang bebas darimana aja. Ini juga merupakan salah satu concern karena Bidakara itu masuknya "gedung mahal" jadi kalo kita tanya ke vendor-vendor awalnya mungkin bisa dikasi harga yang terjangkau tapi begitu bilang kalo gedungnya di Bidakara dijamin harga naik wkwkwk, dan pastinya gabisa pake "vendor temen" disini karena ya harus yang rekanan.

contoh perhitungan biaya dengan catering inhouse


Harga s/d Maret 2018, mulai dari April 2018 naik sekitar 25%


Di semua tempat yang aku sebutin di atas mereka dalam sehari ada 2 acara, jadi waktunya ga flexible kecuali kita dapet rejeki nomplok yang booking hari itu cuma kita aja, jadi otomatis kalo acara siang pelaminan kita di panggung tambahan yang lokasinya lebih maju sekitar 5-7 meter karena belakangnya ada pelaminan buat acara malam, dan kalo acara malam gabisa akad di depan pelaminan karena pasti lagi di dekor karena baru beres acara siang.

5. Hotel Grand Sahid Jaya - Sudirman
Nah kalo hotel yang ini beda, karena dia dalam sehari cuma ada satu acara aja jadinya full buat kita, dan kita dikasih beberapa ruangan, untuk akad juga dikasih ruangan sendiri Puri Ratna kalo gasalah, foyernya yang menghubungkan antara Puri Agung (ballroomnya yg paling besar) dengan ruangan-ruangan lainnya juga bebas kita pake, pokoknya seharian itu kita yang kuasai deh. Ballroomnya besar, 3000an orang kalo bebas pake ruangan dan foyernya itu mah cukup sih menurutku. Arsitekturnya Jawa banget, mirip-mirip sama Kartika Chandra, ceilingnya tinggi jadi memungkinkan untuk pake bagonjong, sayangnya pas aku dateng lagi ada acara jadi aku gabisa foto-foto. Harga untuk 1000 pax hanya katering dan gedung adalah 415 juta. Waktu umroh kami menggunakan Sahid tour dan sempet ngerasain nginep dan makan disitu, dan menurut kami, walaupun udah jauh meningkat daripada yang dulu, karena dulu aku pernah kondangan di Sahid dan masih terngiang-ngiang betapa ga ada yang enak makanannya, bahkan beli bumbu spagheti jadi di indomaret aja masih lebih enak, tapi rasa makanannya sekarang juga masih biasa aja sih. Harganya juga cukup mahal kalo mau nambah jadi 1500 pax, akhirnya venue ini aku coret dari pertimbangan.

courtesy of seputarpernikahan.com







Setelah muter-muter ke  5 venue tersebut aku dan Baim pulang dengan segudang info untuk dipresentasikan ke ortu, terutama ke mamaku sih karena emang mamaku yang paling banyak syarat wkwkwk.

6. Sampoerna Strategic Square
Terakhir pas mami lagi dateng ke acara akikahan tetangga, tetangga nyaranin di tempat dulu anaknya nikah yaitu di Sampoerna Strategic Square, dan karena aku udah mulai kerja aku ga sempet lagi deh tuh buat survey, akhirnya yang survey mami sama papi. Aku udah sering baca review orang-orang kalo misalnya venue ini tuh mahalnya ga kira-kira, tapi ternyata yang punya gedung itu temen kuliah mami sehingga katanya sih bakal dikasih harga khusus, walaupun pada saat itu kalo diitung-itung tetep bakal lebih mahal dari 2 venue kandidat utama kami yaitu Dhanapala dan Bidakara. Tapi ya aku biarkanlah mami untuk survey karena emang kalo dari foto Sampoerna Strategic tuh mevvah banget, ala-ala Eropa kontemporer gitu dan satu hari cuma menerima satu acara aja jadinya gak perlu takutlah masalah dekor dsb, dan diantara semua venue yang udah kita survey udah pasti ini venue bintang 5 alias kelasnya lebih tinggi.

Ternyata pas mami survey langsung venuenya terasa kecil, karena muat banyak tapi tersekat-sekat bukan di satu ballroomnya aja, jadi nanti pengantinnya "ditinggalin" sama tamu-tamunya, dan tanggal yang kita mau pada saat itu yaitu 24 Februari 2019 udah dibooking orang, sehingga yaudah pas deh akhirnya gajadi pilih venue ini hehehe.


Harga paket untuk 1500 orang adalah Rp 637.000.000,- dapetnya sebagai berikut



Jadi, jatuh kemana kah pilihan venue kami? Tunggu cerita berikutnya ya! See you!


4 comments:

  1. Wah bener-bener kebayang gempornya nyari venue ya Put! Untung udah dapet kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah setelah mamaku galau tiada tara akhirnya udah di DP juga venuenya hahahaha, salah satu dari yg aku tulis di atas itu kok hehehe

      Delete
  2. kalo pengen yang outdoor, bisa coba ke rumah ranadi atau rumah yuwono pasar minggu, put
    Semangat buat kelilingannya yaa!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha aku emang gamau outdoor sih karena gamau was2 masalah hujan hehehehe. maaciy ka Titaz!

      Delete

 

Template by BloggerCandy.com