Tuesday, April 18, 2017

Tips Long Distance Relationship aka LDR ala Reiput

Hola beauties,

Kali ini aku mau ngepost tentang tips-tips menjalani LDR yang telah aku lakukan selama hampir 9 bulan terakhir, dan masih akan berlanjut setidaknya 3 bulan ke depan. Dan ini LDR nya yang bener-bener gapernah ketemu fisik, beda waktu 5-6 jam, plus dua belah pihak sibuk dengan urusannya masing-masing. Sebenernya bukan tips-tips juga sih, lebih ke sharing pengalama aja karena aku percaya tiap pasangan kan pastinya punya style masing-masing dalam menjalani hubungan.

Pertama-tama, kalo denger kata-kata Long Distance Relationship alias LDR yang bakal terngiang di telingaku adalah lagunya The Naked Brothers Band yang pernah ku dengar di TV beberapa tahun lalu, karena bagian reffnya "long distance relationship will kill you" itu super catchy hahaha, ini kalo yang penasaran




Do you think LDR is do-able?
menurutku pribadi yes ofcourse, selama ada kejelasan. Maksudnya gimana tuh? maksudku jadi ada kejelasan kapan LDR itu akan berakhir, contoh aku kan sekolah setahun jadi insya Allah udah ada kejelasan kalo LDR itu akan berakhir dalam setahun, yang gak ada kejelasan kayaknya sih yang lebih sulit menurutku.

source: pinterest.com

Okay langsung aja, kalo aku sama Baim sendiri sih pas awal-awal sebelum aku berangkat malah lebih khawatir, lebih parno, bisa gak ya LDR, tapi ternyata emang kadang-kadang pikiran kita aja yang suka melebih-lebihkan membayangkan yang sebenernya belum tentu atau tidak akan terjadi, jadi mulailah LDR dengan positive thinking.

Setelah dijalani ternyata LDR not that bad lah ya, kita usaha terus jaga komunikasi sih setiap hari, pas awal-awal malah video call setiap hari, semakin kebelakang sih gak tiap hari juga, tapi kalo chat mustilah tiap hari walaupun kadang cuma selamat pagi dan selamat malam doang karena in betweennya emang sama-sama sibuk. Kalo emang lagi gak sempet banget ya saling maklum dan pengertian aja.

Karena kita beda zona waktu, jadi kadang-kadang kita bener-bener nyolong waktu buat video call, bahkan kalo ga sengaja bangun tengah malem dan 22nya lagi online kita bisa video call saat itu juga. Atau kadang juga di tengah-tengah video call salah satu bakal ketiduran karena emang jamnya tidur, it happens all the time haha.



Intinya sih ya disempet-sempetin lah komunikasi, walaupun sibuk, walaupun sinyal suka kadang ada kadang ilang, gambar ngefreeze, suara gak kedengeran, itu semua suka duka yang harus dilaluilah, dan itu bikin jadi sadar banget betapa gak ada teknologi yang bisa gantiin pertemuan fisik.
source: pinterest.com
Trust! Mungkin ini klise sih tapi emang penting, gak cuma masalah percaya aja tapi bagaimana kita juga harus bisa dipercaya, aku sih percaya what goes around comes around. Aku disini temenan sama cowok-cowok, kadang juga pergi sama cowok-cowok, tapi pasti selalu cerita tentang hari ini ngapain aja sama siapa aja, dan semua temen-temen aku disini juga Baim tau. Begitupun dia, kalo mau pergi dan ada ceweknya juga aku gapernah ngelarang dan dia juga selalu cerita. Kita tipe yang santai sih soal temenan sama lawan jenis, yang penting tahu batasannya dan saling terbuka aja sih. Temenku disini yang sejurusan dan sering belajar bareng pernah nanya, apakah pacarku gak cemburu sama dia, dan kujawab aja buat apa pacarku cemburu kan aku sayangnya sama dia bukan sama si temenku itu hehehe.

Masalah kepercayaan ini juga buat menghindari drama sih, karena kita tipenya yang gasuka drama juga lebih suka komedi hehehe. Kembali ke awal, kadang apa yang kita pikirin itu terlalu berlebihan dan sebenernya bukan apa yang terjadi dan ga mungkin terjadi. Tapi, kalo sesuatu kamu pikirin terus bisa jadi malah lama-lama beneran kejadian karena tanpa sadar kita terlalu terbawa pikiran itu sendiri, balik lagi jadi mikirnya yang positif-positif aja yah. Buat apalah drama, udah hidup ribet, banyak tugas, banyak hal lain yang lebih penting, kalo ditambah drama sama pasangan yang sebenernya gak perlu kan malah nambah-nambahin beban hidup. In my opinion, pasanganmu seharusnya membantu meringankan beban karena berat sama dipikul ringan sama dijinjing, bukannya malah nambah-nambahin beban.

Untuk menghindari drama juga, usahakan kalo ada masalah langsung diselesaikan saat itu juga, jangan ditunda-tunda dan dipendam-pendam, well masalah gak akan selesai kalo ga diomongin, kalo dipendam malah nanti numpuk dan meledak. Setelah kelar juga gausahlah diungkit-ungkit lagi, yang berlalu biarlah berlalu, the most important thing is lesson learned.
source: pinterest.com

Pertanyaan selanjutnya, kalo telponan ngomongin apa aja sih? apakah pernah kehabisan bahan obrolan?
Apa aja, literally apa aja, jadi kalo cerita ke aku expectlah buat yang tau minimal ada 2 orang, aku dan Baim karena emang kita beneran bisa cerita apa aja. Menurutku juga, carilah pasangan yang seperti ini, yang mau dengerin kamu cerita apa aja serandom dan segak penting apapun itu, walaupun dia juga gatau orang-orang di dalemnya tapi masih mau dengerin dan nanggepin. Aku suka cerita kejadian apapun yang terjadi hari itu, drama-drama di Tilburg, cuaca, obrolan di grup, literally apapun, dan begitupun sebaliknya. Kalo lagi keabisan topik kadang kita suka cari games di Google, jawab-jawabin pertanyaan iseng, saling share video di youTube, artikel Facebook, apa ajalah. Kadang aku juga minta ditemenin belajar, padahal Baim gangerti hukum tapi dia mau aja gitu nemenin belajar, memastikan aku gak ketiduran di tengah-tengah belajar, dan dengerin aku ngajarin dia sambil ngereview materi. Kalo semuanya rasanya udah diomongin dan diceritain, kadang ya diem-dieman sambil video call juga bisa, salah satu dialog favoritnya Baim kayaknya "aku ngeliatin kamu aja deh", because it feels good to know somebody is actually there for you.

Kalo gakbisa nyaman buat cerita dan ngomongin apa aja, yakin masih mau sama dia? yakin betah ntar sampe tua berdua terus? *lha kok jadi kemana-mana*



There are times when we feel like distance is the most cruel things, ketika kita berharap pintu kemana saja Doraemon itu beneran ada, when you can actually deliver a hug and not merely the virtual one. But yeah, we have to deal with the condition. Masih alhamdulillah sih sekarang teknologi udah canggih, bisa video call, coba bayangkan pas masih jaman merpati pos, nyampe gak tuh dia terbang Jakarta-Tilburg. Walaupun ya sinyalnya juga suka antara ada dan tiada hahaha, seperti yang digambarkan gambar ini bangetlah

source: bored-panda.com

Biasanya sih cerita soal kehidupan pribadi dan relationship aku tulis di blog pribadiku reiiputt.blogspot.com, tapi berhubung topik ini banyak yang nanyain, dan pernah direquest oleh beberapa orang, dan kerap ditanyakan juga kalo ketemu sesama pejuang LDR jadi yah ditulis disini aja ya. Semoga sharing-sharing aku berguna, dan buat para LDR fighter di luar sana

source: pinterest.com
source: pinterest.com
Mari aminkan berjamaah.

Dan mari berdoa supaya saya cepat lulus dan gak harus LDRan lagiih hahaha

24 comments:

  1. setuju banget yang lg video call gambar tiba2 nge freeze, yaampun sebelnya bukan main :(

    bener sih awal2nya aku juga waktu ldr rajin banget video call an, tiap minggu pasti aja disempetin. tapi makin kesini makin jarang, biasanya sih gara2 sinyal atau yang disana udah kecapekan kerja jadi bawaan pulang mau tidur. tapi anehnya aku biasa aja loh, maklum banget jadinya :D

    lumierelight.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha,tos! semangat sesama pejuang LDR! Iya, harus banyak2 maklum ya haha, thank you udah main2 kesini ^^

      Delete
  2. hai mbak, salam kenal ya... eh, aku ga terasa udah 6 tahun LDR sama suami. awal sih berat, tapi lama-lama ya nikmat aja tuh.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai salam kenal juga, waaah lama banget 6 tahun huhu, iya sih semakin lama semakin kebiasa tapi tetep aja kangen hehehe

      Delete
  3. Jangan dibikin drama emang. Dijalanin aja. Saya sesekali LDR kalau suami lagi dinas di offshore. Pernah sih dalam 1,5 tahun sebulan kumpul, sebulan LDR :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yes, ngapain nambah2in beban hidup pake drama kan hehehe. wah emang kalo suaminya orang offshore bakal sering LDR ya,semangat!

      Delete
  4. Uwuwuwu... so suiiitt Baim dan Reiput.
    Iya. Kuncinya 2 sih, kepercayaan dan komunikasi. Aku pernah putus dr LDR gara2 gak bisa konsisten komunikasi dan kepercayaan.
    Semoga Reiput dan Baim bisa terus konsisten ya. Saling menjaga perasaan masing2. Dan mau mengalah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai ka Oline, jadi malu deh *blush*, aku pun melihat sendiri beberapa temen juga ada selingkuh dan sebagainya huhu sedih deh. Aamiin aamiin insya Allah

      Delete
  5. Hai hai. Senang baca kisah2 LDR karena saya dan suami mantan pelaku LDR,hampir 4 tahun malah hehe. Benar yg penting saling komunikasi dan percaya. Dlu kami jarang telpon tapi setiap weekend Skype berjam2 itupun dlu saya harus ke warnet paling bagus di Jogja dan jauhhh lokasinya dari kost. Hehe..sukses dan LDRnya ya..salam dari Amsterdam :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh lama juga ya 4 tahun bertahan lagi hehe, hebaat. Iya kalo weekend bisa berjam-jam skype cuma suka sebel sinyal yang hilang timbul, beruntunglah jaman sekarang bisa Skype dari hape aja. Aamiin, bedankt! Salam balik dari Tilburg

      Delete
  6. wah perlu kepercayaan tinggi dan komunikasi ya hrs lancar jaya

    ReplyDelete
  7. Aminnnn semoga segera menikah juga dengan mas baim nya 😃😃

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin insya Allah, makasiih banyaak

      Delete
  8. aku 3 bulan lagi setahun LDR nih :D
    awalnya kami kuliah sekelas dan nomor absen deketan bgt, tiba-tiba dipisahin beda pulau dan time zone, meski beda sejam sih hahaha. terus sulitnya lagi, dia ditempatin di proyek yg listrik belom merata. boro2 video call, nelpon aja kadang harus nunggu sinyal dulu dan itu ga tentu datangnya kapan haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh berat banget tuh yang kaya gitu, aku juga sebelumnya hampir tiap hari ketemu tiba2 harus LDR setahun, semangat ya kamu, setahun ga berasa kok, ini aku juga ga nyangka tiba2 udah mau setahun aja, semoga kalian kuat!

      Delete
  9. saya prnh LDR tiga bulan krn sekolah...kyknya saya bukan tipe yg suka LDR krn terasa sangat tersiksa hehehhe. Tetap semangat ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya temenku juga ada yang tipe kayak gini, enaknya dia banyak duit jadi suka disamperin hahaha, karena ga sanggup jauh2 katanya. Terimakasiih

      Delete
  10. Sama, awalnya juga sering video call, chatting, tapi makin kesini makin jarang, tapi kalau pas video call, bisa sampai setengah jam lebih. Kalau ngga inget waktu n kuota mah bisa berjam jam kali ya. Hahaha.
    Cuma ya tadi karena kerjaan jadi ngga bisa setiap saat balas chat atau video call. Nice sharing

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku pernah video call sampe 6 jam sakinga udah lama banget ga sempet telponan. iya bener banget karena msing-masing kan sibuk juga jadi lumayan susah, tapi harus disempet2in banget sih hehehe

      Delete
  11. pernah LDR dulu mba. ah rasanya gimana ya mudah baperan. Tapi setuju sama mba putri yang penting komunikasi. kalau komunikasi lancar hati juga tenang meski urusan komunikasi ini pasangan LDR kudu saling mengerti dan memahami ritem dan kebiasaan komunikasi masing2 pasangan ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tos dulu hehehe, iyaa bener banget mbak, senang ya sekarang udha ga harus LDR lagi :D

      Delete
  12. emang penting banget ya kepercayaan buat LDR, aku juga smepat LDR sama suami waktu masih pacaran, syukurnya pondasi kita kuat dan sampe akhirnya nikah :)

    http://www.dajourneys.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wiiih, semoga aku juga bisa kaya ci
      winda dan suami yaah

      Delete

 

Template by BloggerCandy.com