Saturday, January 23, 2016

Hati-Hati Penipuan

Okeh tadi aku udah nulis panjang x lebar ternyata ga ke post, hufft, ulang nulis lagi deh.

Guys, aku baru aja mengalami hal yg kurang mengenakkan, dimana aku hampir ditipu tapi alhamdulillah Allah swt masih melindungiku. Salah satu faktor yg bikin aku gagal ketipu juga karena aku sudah membaca mengenai hal serupa yg diposting oleh orang2, jadi aku rasa ga ada salahnya share disini.

Tadi siang aku ditelpon oleh nomor tak dikenal, aku ga angkat tapi dia tetep nelpon2 terus, akhirnya aku angkat dan dia ngakunya dari Danamon, oke Danamon emang biasa ngadain survey pelanggan lalala yang nomornya bukan nomor kantor jadi aku tanggepin.

Dia nanyain soal kartu kreditku as usual, dia nanya promo kartu kreditku, aku bilang promonya x, dia bilang oh salah kartuku harusnya promonya y, aku bilang pas ditawarin katanya promo x kalo promo y ya aku non aktifin aja kartunya, dia minta maaf katanya itu salah dan kelancangan bagian marketing, maka dia berniat menukar kartuku dengan kartu baru yg promonya x bahkan ditambah lagi, tanpa syarat, yaudah aku setuju. Dia bilang oke nanti akan ada kurir yang menghubungiku dan dia bilang dia ingin prosesnya secepatnya, jadi kurirnya akan nyamperin aku dimanapun aku berada sambil membawa form2 yg harus aku tanda tangani plus bawa balik kartu yg salah. Sewaktu awal aku bikin kartu memang kurir yg bawa form2 dan aku ttd dan kartunya dianter ke rumahku, jadi aku ga terlalu curiga. Plus dia juga tau no hp dan alamatku, dia juga minta no kartu kreditku.

Nggak lama kemudian, ada yg nelpon2in aku, nomor tidak dikenal lainnya, aku nggak angkat karena aku lagi asik nongkrong sama temen2, dia kemudian sms katanya dia kurir dari Danamon dan butuh petunjuk. Aku bilang saya lagi meeting gabisa diganggu.

Sekitar jam 8an malem dia telpon, aku angkat dan aku bilang aku udah di rumah, sekitar jam 9 dia sms katamya dia udah di Gandaria City dan minta aku nunggu. Aku ngerasa ada yg janggal aja dengan kurir yg sebegitu getol dan berdedikasinya sampe bela2in week end jam 9 malem masih mau nyamperin. Akhirnya aku telpon CSnya Danamon, aku ceritain kisahku sore inj, dan kata CSnya promo di kartuku saat ini adalah promo x dan pihak bank tidak ada agenda untuk nelponin aku atau "ngunjungin" aku karena pemakaian kartuku ga ada masalah. Dia bilang aku harus hati2, karena bisa jadi itu modus, ketika dateng kurirnya akan bawa mesin edc dan ketika kartuku digesek maka aku akan dapet tagihan2 gajelas atau dia akan bawa kartuku dengan alasan diaktigkan dan lain sebagainya. Aku agak panik juga karena dia sempet tanya nomor kartuku, tapi kata mas CS gapapa selama dia gatau nomor 3 digit di belakang kartu, hati2 ya 3 digit di belakang kartu itu rahasia banget, kalo sampe diketahui kartu kita bisa dipake untuk transaksi online.

Bener aja, gak lama kemudian orangnya dateng dengan gojek, OMG plis banget kurir bank kok naik gojek, dan mamaku yg ngadepin dari atas balkon, karena takut kalo ketemu muka nanti bisa dihipnotis dan sebagainya, mamaku bilang dia salah alamat. Gak lama dia dateng lagi, kali ini yg nyetir motornya gapake jaket gojek, masih dengan jawaban yg sama, bahwa dia salah alamat dan ga ada yg namanya Putri tinggal di rumah ini.

Sampai sekarang saat aku nulis ini, orangnya masih berusaha nelponin aku dan sms mohon2 aku angkat telponnya, bahkan barusan masih ngebel rumahku berkali2 dan yg kali ini naik mobil putih dan rame2 kata mbakku, dan mamaku akhirnya nelponin satpam, dan pas satpam dateng dia udah pergi. Seremnya dia sms aku lagi dan bilang "Ibu mohn maaf. Besok ajj. Karena nich sdh mlm", plis deh mana ada bank ngomongnya kaya gitu.

Akhirnya aku milih untuk blokir aja dulu kartunya, takut disalahgunakan, semoga aja sih nggak, dan semoga dia nggak dateng2 lagi, kalo gak aku udah siap sedia lapor polisi sih. Doain aja ga ada apa2 ke depannya.

Nyari duit susah, hidup jaman sekarang susah, tapi masa mau nyusahin diri lagi sih di neraka?

Stay safe guys!


7 comments:

  1. Waduh, kok nyeremin ya sampai tau alamat rumah. Makasih udah sharing, jadi bisa lebih hati-hati.

    limlimzi.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih parah banget identitas kita kalo udah di bank jd serasa milik umum, stay safe ya, thank you udah main2 kesini

      Delete
  2. Puuuttt, yaammpunnnnnn
    Aku juga udah pernah baca cerita ini di facebook. Aku ga nyangka ada temenku yang ngalamin. Untung aja ya kamu langsung bisa cek ke CS Bank Danamon beneran jadi ga sempet ngalamin yang terburuk. Hati-hati kemana-mana ya put. Semoga rumah dan keluargamu aman ga diganggu mulu. Stay safe dan berdoa sama Allah pas lagi di jalan :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ita huhu, Alhamdulillah msh bisa berpikir jernih, thank you ka Al, stay safe juga buat keluarganya ^^

      Delete
  3. Ih kesel bgt sama penipu tipe tipe begini. Kayu bakar neraka deh. Naudzubillahimindzalik. Tfs ya put.

    ReplyDelete
  4. ya ampun... ngeri banget.
    Aku baru ada yang kasus kaya gini.
    niat banget itu nipu sampai berkali-kali dateng ke rumah.

    stay safe ya mbak.

    ReplyDelete

 

Template by BloggerCandy.com