Tuesday, March 13, 2018

Putri Baim Jadi Manten Series: Introduction

Hola beauties, kalo kalian baca postingan sebelum ini yaitu postingan soal treatment di Umandaru Spa aku ada curcol masalah lagi ribet dengan weddding preparation, emang kapan sih? Sebenernya masih lama sih gaes, Insya Alah Februari 2019, masih setahun lagi kan tapi kok ya riweuhnya udah dari sekarang hahaha. Tapi aku pikir ya gapapa, mumpung sekarang aku juga masih cari-cari kerja, jadi masih punya cukup banyak waktu luang jadi mending kita cicil dari sekarang, jadi supaya nanti kalo aku udah dapet kerja, udah lumayan bereslah gitu jadi ga repot-repot amat dan ga makin susah bagi waktunya, terutama kalo aku jadi lawyer yang jam kerjanya kan aduhai (doain cepet dapet kerja juga yah sist). Plus gedung pernikahan jaman now itu bookingnya emang udah musti dari kapan-kapan kalo mau sesuai tanggal yang kita inginkan, kalo ga ada masalah soal tanggal sih ya tinggal liat aja availability gedungnya kapan.

Aku kepikiran bikin series ini karena aku merasa sangat terbantu dengan para bridezilla di luar sana yang bikin tulisan di blog mengenai persiapan pernikahannya, karena venue dan vendor-vendor yang tersedia di luar sana itu buanyak banget, jadinya pasti pengen yang terbaik dan pengen tau sepak terjang mereka tuh kaya gimana sih, recommended ga sih, kenapa milih vendor A daripada B, dll dst.

Terus aku bingung ngasih judulnya ini apa hahaha, yaudah jadi aja "Putri Baim Jadi Manten" series. Terus untuk pembuka ini enaknya ngomongin apa dulu ya, hmm....

Yaudah cerita gimana mutusin mau nikahnya dulu aja deh, jadi dari awal pacaran (April 2016) itu kita emang udah niatnya mau serius, apalgi kita juga kenalnya sebenernya kan udah lama dari tahun 2008 bahkan, pas SMA hahaha. Terus aku dapet beasiswa ke Belanda di bulan Mei 2016, sebelom aku berangkat kita udah sempet ngomongin sih kalo pengen nikah sekitar bulan Juli 2018, bahkan aku sama mami udah sempet cek venue, dan Baim dan mami udah sempet pergi ke wedding fair waktu aku di Belanda, tapi selama aku di Belanda itu beneran kuliahnya kan berat banget jadi kita hampir gapernah ngomongin soal married lagi sih sampe akhirnya aku pulang for good Desember 2017 kemarin. Tiap kali ditanya kapan kawin kita jawab dengan mudah saja "kalo udah kurus".

Singkat cerita, pada suatu weekend di awal Februari kita gak sengaja dateng ke Indonesian International Wedding Fair di JCC, cuma gara-gara waktu itu aku mau latian mobil lagi karena udah lama gak nyetir, dan ternyata masuk Gelora Bung Karno sekarang bayar parkirnya sekali pas masuk dan itu 20k jadi rugi dong kalo cuma sejam, kebetulan lagi ada wedding fair jadilah kita masuk dengan bayar tiket 25k/orang. Ternyata di dalem banyak katering yang buka test food, jadi kita makan siang sampe malem di dalem sampe kenyang. Tapi kan gamungkin kita numpang makan doang, jadinya ya kita pura-pura mau nikahlah yang di setiap booth jawabannya mau nikah, kapan dimana, berapa undangan masih berubah-ubah. Tapi suwer deh, wedding expo adalah tempat yang tepat untuk makan enak, kenyang dengan harga murah, LOL. Terus yaudah jadi lumayan dapet bayangankan, dan mami pas tau malah jadi serius deh wkwkwk.

Tiga minggu berturut-turut tuh kita dateng ke wedding expo dengan agenda numpang makan, tapi lumayankan sekalian ngumpulin brosur-brosur juga, dan kita jadi tau kalo misalnya harga venue ama vendor nikahan itu naik mulu sist tiap tahun, gile dah, ga nanggung-nanggung pula naiknya, langsung pengen nikah di KUA doang rasanya kalo ngeliat berapa budget yang harus disiapin untuk nikahan proper ala Indonesia.

Dengan berbagai macam alasan dan pertimbangan yang tidak mungkin dijembrengin di sini, akhirnya akhir Februari 2018 kita memutuskan untuk nikah Februari 2019 dengan pernikahan yang proper ala Indonesia raya lah wkwkwk, insya Allah mohon doanya ya gaes supaya lancar semuanya, love you.

NB: Mana part Baim propose sambil berlutut ngeluarin cincin dengan perkataan basa basi unyu dan bilang "will you marry me?" Belom ada gaes jawabannya, buyar sudah semua lamunanku ingin diajak kewong dengan romantis dan unyu-unyu berlinang air mata bahagia, dikelilingi orang-orang tersayang super romantis ala sinetron, hafft.

Yeah and the story begin.... next aku cerita soal drama mencari venue yaah, oh ya dan sampai saat ini vendor yg udah aku DP ada 2, WO sama katering, ntar aku ceritain jugalah ya pokoknya, tunggu ajah tanggal mainnya.

See you!

No comments:

Post a Comment

 

Template by BloggerCandy.com