Thursday, March 2, 2017

Yakin Mau Kuliah ke Belanda?

Hello beauties, sebagaimana kalian ketahui, kalo seandainya kalian sering berkunjung ke blog ini sih, sekarang aku lagi kuliah di Belanda dan itu juga penyebab mengapa blog ini sekarang sepi tulisan mengenai beauty, karena susah banget bagi waktunya :(

Kali ini aku mau update juga bukan seputar beauty tapi seputar perkuliahan di Belanda, berhubung sekarang lagi musim-musimnya orang daftar kuliah, daftar beasiswa, dan yang pasti yang nanya-nanya ke aku juga banyak, jadi aku kepikiran buat bikin blogpost lagi.

Menikmati cokelat panas di pinggir kanal Utrecht

Sebelumnya yang penasaran soal kisah aku mencari universitas dan beasiswa bisa klik dulu postingan-postingan berikut


Road to Reihan Putri, S.H., LL.M part 1 (kisah motivasi, pencarian jurusan, persiapan tes IELTS dan beasiswa Swedish Institute)

Road to Reihan Putri, SH., LL.M part 2 (kisah perjuanganku dan beasiswa LPDP)

Road to Reihan Putri, S.H., LL.M part 3 (AAS, Fullbright dan perjuanganku sampai akhirnya mendapatkan beasiswa StuNed)

Tips Mencari S2 dan Beasiswa Luar Negeri ala Reihan Putri (rangkuman perjalananku sekaligus tips and tricks yang aku terapkan saat mencari S2 dan beasiswa luar negeri)

Kali ini aku mau ceritain soal kehidupan berkuliah di Belanda

disclaimer: ditulis berdasarkan pengalaman pribadi dan teman-teman seperjuangan di Tilburg University

Summer at Den Haag

Hemmm.... bingung harus mulai darimana hahaha, aku bikin poin-poin aja ya ditulis seingetnya bukan berdasarkan urutan tertentu.

- sebelum kuliah dimulai dosen pasti kasih silabus, silabus itu ibarat kitab suci jadi bacalah silabus baik-baik, bahan bacaan, tanggal-tanggal penting, bobot penilaiannya semuanya ada di silabus.

- ruang kuliah dan jam kuliah di sini ga tentu jadi bisa aja minggu ini kuliahnya senin jam 8.45 di gedung A, minggu depannya kuliah Senin jam 14.45 di gedung C, untuk itu sering-seringlah cek BlackBoard

- selain masalah jadwal kuliah, BlackBoard juga memuat segala hal seputar akademik, jadi ngecek BlackBoard setiap hari wajib hukumnya supaya ga ketinggalan berita terupdate

sunset di Scheveningen


- dosen di sini terbuka dan gak baperan, gw pernah liat sendiri gimana professor di debat bahkan disanggah sama ''anak kemarin sore'' dan mereka terima, dan ga ada cerita dapet nilai jelek cuma karena dosennya baper sama kita, seperti yang seringkali terjadi di Indo hehehe

- nilai disini transparan, habis ujian ada yang namanya inspeksi jadi kalian bisa liat jawaban kalian kaya gimana dan langsung bandingin sama kunci jawaban, mau protes berharap dosennya naikin nilai juga monggo walaupun jangan berharap banyak sih

Belanja barang branded murah di Roermond

- tapi temen gw pernah ga setuju sama nilai dia sampe ngadu ke exam board, terus semacam disidang gitu dan ternyata dosennya memang salah menilai karena pembaginya lebih besar dari total nilai yg bisa di dapet, jadi nilai sekelas naik deh hurray

- kalo sampe gagal pun masih ada kesempatan untuk remedial yang disebut resit, ga harus gagal sih resit juga bisa digunakan untuk naikin nilai

zombie walk di Rotterdam

nah sekarang mulai lah yang bagian gak enak dan ngeluh-ngeluhnya hahaha, karena bagian positifnya kayaknya udah banyak ya yg nulis, seperti bisa kuliah di salah satu univ terbaik di dunia, bisa punya temen dari macem-macem negara, tapi kayaknya jarang yang nulis jelek-jeleknya padahal hidup gak melulu ideal

- dosen Belanda perfeksionis bin pelit nilai banget, orang Padang kalah dah. Makanya nilai disini kecil-kecil banget

- bacalah semua referensi yang ada di silabus sebelum masuk kuliah, karena kalo ga baca dulu dijamin gangerti apa-apa, cuma bisa cengo doang ngeliat orang-orang pada aktif di kelas, dan sehari sangat mungkin kita harus baca sampe ratusan halaman *backsound: mohon bersabar ini ujian*

- persiapan untuk menghadapi ujian? rata-rata sebulan sebelumnya, bahkan sejak sebulan sebelum musim ujian perpus bakal rame banget, perpus disini buka dari jam 8 pagi sampe jam 12 malem, tapi sebelum jam 8 pagi orang-orang  bahkan udah ngantri ular naga panjangnya, dan sampe jam 12 bakalan masih ada orang yg bertapa di perpus sampe harus diusirin satpam. Bahkan aku pernah belajar sejak sebulan sebelumnya, tiap di kereta sambil baca bukunya, semua referensi aku baca, sambil masak dengerin recording kuliahnya, dan... gak lulus, kemudian resit, gak lulus lagi..... *nangis di pojokan* *untung bukan mata kuliah wajib*

ujung selatan Belanda, Maastricht
- aku punya diploma dari Wall Street Institute, aku pernah jadi translator peneliti dari US, nilai IELTSku 7,5 dalam sekali test, dan dosenku pernah bilang kalo Bahasa Inggrisku gak kaya Bahasa Inggris, cuma kaya kumpulan kata-kata berbahasa Inggris *sakitnya tuh disini mister*

Jalan sore di Wageningen

- anak-anak di sini ambis ambis banget, di kelas aktif dan kritis. Pernah suatu ketika dosennya ga masuk dan anak-anak tetep diskusi sesuai dengan materi hari itu di silabus, dan pulang ketika emang jamnya pulang, beda banget kan sama di Indo yang kalo dosen ga dateng ya sorak sorai bergembira aja bubar jalan

- beban kuliah disini berat banget, bahkan dosenku yang dari Australia dan udah ngajar di berbagai negara bilang bahwa mahasiswa di Belanda itu beda, masih lebih berkualitas daripada mahasiswa di Amerika

- temenku sesama StuNed awardee pernah ngebandingin beban kuliah dia dengan temannya di
Inggris, dengan jurusan yang sama, waktu tempuh yang sama, tugas di Belanda bisa 3x lipat lebih banyak dan ujiannya jauh lebih susah. Jangan banding-bandingin kalo gak mau sakit hati.

Tulip Day di Amsterdam


Salju di Tilburg

hidup di Belandanya sendiri gimana?

- kalo belum bisa mengendarai sepeda, belajarlah karena itu teman sejati kita

- Cuaca adalah musuh utama sih, disini tiap hari kudu cek weather forecast, bukan tiap hari malah, bahkan tiap jam bisa berubah, anginnya kadang suka ga manusiawi kencengnya

- ketiadaan matahari terutama di musim dingin bisa menyebabkan depresi, makanya banyak kasus bunuh diri di musim dingin. Unruk mecegahnya bisa minum vitamin D dan bergaul, curhat, refreshing dll

Beautiful Leiden

- kampus juga menyediakan psikolog kok, beban kuliah yang berat, homesick, LDR, dan segala macemnya bisa memicu stress juga, jadi kalo ngerasa butuh bantuan feel free to seek for professional help

- banyak makanan Indonesia dan mudah membeli bahan makanan Asia/Indonesia, insya allah urusan perut terjaga

- apa-apa sendiri, mandiri, ga ada ojek, nyalon mahal, ga ada warteg, gak ada mbak yang bersih-bersih, pokoknya say bye to manja

Bahagianya di Pasar raya Indonesia, Wassenaar

Di balik foto-foto yang Instagram-able, dibalik jalan-jalan keliling Eropa, dibalik segala senyum itu, sesungguhnya perjuangan kuliah di Belanda itu penuh dengan peluh dan air mata, gak jarang juga yang rasanya pengen menyerah. pengen pulang terus kawin aja atau buka ol shop

Saranku buat yang mau lanjut kuliah ke Belanda, pelajari banget jurusan yang mau kalian ambil, jangan ikut-ikutan temen apalagi terpaksa, karena niat banget kuliah aja udah susah apalagi terpaksa. Niat harus diluruskan banget, bukan sekedar pengen pamer foto-foto bagus, kalo kaya gitu mah liburan aja gausah kuliah di Belanda. Persiapin Bahasa Inggris, penting banget!!! Harus siap mental juga, orang disini straightforward jadi jauhkanlah kebaperan kalian. Harus berani, gak ada argumen yang salah, tapi harus terima juga kalo dikritik orang lain. Kuliah di Belanda itu berat pake banget, mungkin di tempat lain juga sih, tapi dengan keadaan cuaca, bahasa, dan segalanya yang kaya gini tuh bikin makin berat, jadi.... yakin mau kuliah ke Belanda?

Children during Sinterklaas Dag

Apalagi yah.... kalo masih ada yang kurang feel free buat tanya di kolom komentar, akan aku jawab dengan senang hati, dan bisa jadi masukan juga buat pembaca lainnya

Aku juga masih berjuang dan masih butuh doa kalian supaya bisa lulus tepat waktu dengan hasil yang baik, mohon doanya ya. Kalo kalian emang punya niat dan kemauan yang kuat dan mau belajar banyak hal yang ga melulu akademis, kuliah di Belanda itu worth it banget, selamat berjuang! Tot ziens!


update: liat artikel ini deh, ditulis sama mahasiswa dari Korea Selatan, kurang lebih samalah dengan yang kami rasakan di sini, dan aku bahkan pernah ngerasain kuliah di Korsel walaupun cuma sebulan, dan ngerasain kuliah dan kerja bareng mahasiswa lokal, ngeliat sendiri mahasiswanya jauh lebih ambisius dari anak-anak Indo, yg kaya gitu aja udah ngerasa berat kan... Perjuangan banget kuliah di Belanda emang, good luck untuk kita semua!

No comments:

Post a Comment

 

Template by BloggerCandy.com