Tuesday, August 21, 2018

Putri Baim Jadi Manten Series: Ngobrolin Katering


Hola beauties,

Udah lama banget ya ga ngeblog, pengen ngeblog dan banyak juga stock di draft tapi kok ya agak mager wkwk, dan beberapa waktu ini kerjaan di kantor emang lagi banyak-banyaknya sih. Hari Jum’at, 17 Agustus 2018 kemarin bertepatan dengan ulang tahun NKRI yang ke-73, pertama kalinya aku sama mami, Baim dan mamanya, meeting bareng WO kita tercinta Mbak Riri dari Deluna WO yang akhirnya kita pilih setelah sekian lama mencari WO yang sreg di hati.

Jadi sekarang pengen cerita-cerita soal apa dulu ya soal persiapan wedding ini, hahahaha, alhamdulillah sih kemaren vendor buat hari H udah deal alias udah DP 98% nya lah, paling tinggal perintilan kayak MC Akad yang sebenernya bisa dari MC Resepsi juga sih, Cuma kan beda adat jadi masih dipertimbangkan, terus henna sama nail art udah mulai nyortir, sama fiksasi ke vendor-vendornya kaya menu katering, terus dekornya, ya tapi untuk itungan masih 6 bulan lagi ini sih udah siap banget yah, tapi emang pengennya siap-siap dari lama biar ga terlalu terburu-buru dan stres juga, so far sih aku sangat menikmati nyiapin wedding ini hehehe. Malah buat engagementnya yang tinggal 3 bulan lagi ini yang masih banyak bolong-bolongnya wkwkwk.

Aku baru cerita soal hunting venue sama hunting sanggar minang, sekarang kayaknya mau ngomongin soal katering aja deh karena apa coba yang bakal paling dicari dan diingat orang ketika mendatangi sebuah undangan pernikahan, makanannya! Karena akupun begitu hahaha, dulu mana pernah aku merhatiin dekorasi, musik, baju penganten, yang penting mah makanannya, makanya soal katering ini krusial banget deh, karena akupun masih teringat kondangan dimana makanannya tuh ga ada yang enak padahal tempatnya bagus, atau kondangan yang makanannya setengah jam setelah acara udah pada habis, dijamin bakal jadi omongan orang banget deh, begitupun aku juga masih teringat akan kondangan dimana makanannya enak-enak semua, mewah-mewah yang ala-ala master chef gitu namanya, namanya juga ya dari lidah turun ke perut.

Katering ini juga adalah vendor pertama yang aku booking, bahkan sebelum venuenya dapet lho! Yang penting dipastikan aja dulu kalo katering inceran kita itu rekanan sama venue mana aja dan venue inceran kita juga harus masuk disitu ya, karena biasanya venue itu paling strict soal katering, ga akan diijinin deh katering lain selain katering yang rekanan sama dia, harga katering itu menyesuaikan juga dengan venue, jadi kalo kita belum dapet venuenya sebenernya akan sulit kita untuk minta pricelist katering tersebut karena emang biasanya untuk buffet itu yang nentuin harganya adalah gedung, kalo gubugan baru katering bebas menentukan sendiri.

Nah untuk katering ini kayaknya aku bisa cerita panjang lebar, karena salah satu hobiku adalah ke Wedding Fair dan tujuan utama ke Wedding Fair biasanya adalah untuk nyoba-nyobain katering, karena di wedding fair biasanya katering itu harus perform dengan menampilkan dan menyuguhkan hidangan-hidangan terbaik mereka, dan Wedding Fair itu biasanya gratis, atau paling mahal juga Cuma RP 25k tiket masuknya tapi kalian bisa nyicipin makanan semua katering yang ada, dari pagi sampe malem juga belom tentu semua katering udah kebagian diicipin semua, jadi tuh dengan hanya berbekal uang segitu kalian bisa terjamin kenyangnya wkwkwk, plus makanannya juga enak-enak ala kondangan, dan menunya adalah menu-menu andalan kayak salmon, kambing guling, dimsum, dll makanya aku suka banget ngajakin orang-orang buat dateng wedding fair, terutama anak kosan, buat perbaikan gizi dan kapan lagi makan murah bahkan gratis dengan menu semewah itu, ya gak? Dan kalo kalian ninggalin kontak biasanya kalian akan diundang lagi sama vendor katering tersebut untuk test food pas mereka lagi perform either di kondangan beneran atau di pameran juga, apalagi kalo kalian udah deal dan DP biasanya bakal lebih sering diundang lagi buat test food, soalnya kan harus nentuin menu hehehe. Kalo buat aku sama Baim dateng ke Wedding Fair itu adalah cara ngedate hemat.




Contoh Undangan Test Food Terbuka untuk umum

Keluargaku sih sebenernya udah ga pusing lagi soal katering, karena mami papi tuh emang udah jatuh cinta banget sama Alfabet Katering, yang mana namanya juga udah terkenal banget dalam dunia perkateringan, dan setiap ada kondangan yang pake Alfabet gapernah kecewa sama performancenya karena makanannya selalu enak-enak.

Di Wedding Fair yang pertama aku datengin sayangnya ga ada booth Alfabet, dan sebelum aku nyiapin pernikahan ini, aku juga Cuma tau makanan enak dan ga enak pas dateng kondangan, tapi gapernah menelusuri siapa kateringnya atau berusaha aware sama hal tersebut hahaha, tapi ya kalo nama Alfabet sih aku udah sering banget dengerlah, Baim dan keluarganya juga langsung setuju sih sama Alfabet.

Di Wedding Expo yang pertama aku datengin di JCC, yang pasti booth paling rame adalah Puspita Sawargi, harus kuakui kalo makanan Puspita Sawargi emang enak-enak banget, Puspita Sawargi ini jualannya paketan biasanya jadi bukan Cuma katering aja tapi udah mencakup dekorasi, baju, musik, foto dsb paling yang belum tinggal undangan sama souvenir, jadi kalian bisa dapet bayanganah untuk 600/800/1000 orang kira-kira butuh budget berapa kalau pake paketan dari Puspita Sawargi, tapi perlu diingat juga yang namanya paketan ya pasti itu yang termasuk basic banget, dan Puspita Sawargi juga bukan berarti punya semuanya selain katering, tapi dia juga partneran sama vendor-vendor lain, jadi perlu dipastikan ke vendor-vendor rekanannya itu dapetnya apa aja yang udah termasuk harga yang ditawarin sama paketnya Puspita Sawargi, tapi saat ini PS emang katering sejuta umat bangetlah, karena harganya yang bersahabat dan rasanya yang enak, walaupun kalo untuk dekorasi harus aku akui kalo PS ini kurang mumpuni, kalo kalian pengen dekornya yang lebih ciamik ya saran aku kalo kalian ambil paketan PS mending upgrade dekornya deh.

Katering yang pertama aku coba pada saat dateng ke wedding fair adalah Nendia Primarasa, sama kaya PS, Nendia juga menawarkan paket kumplit, dan yang paling berkesan dari Nendia ini adalah mereka punya semacam jingle itu yang ada lagu dan tariannya dan tiap aku ke wedding fair dimanapun pasti ditampilin deh, rasa makanannya menurutku ya baik-baik saja, nothing special banget tapi juga bukan yang ga enak, Nendia Primarasa ini melejit banget setelah kateringnya kemarin dipake di acara pernikahan Angel Lelga sama Vicky Prasetyo. Harganya mirip2lah sama PS, selain itu adalagi Sawargi Catering Services, jadi gatau kenapa namanya sama2 ada Sawarginya tapi SCS dan PS adalah dua entitas yang berbeda, SCS juga nyediain full package, dan rasa makanannya standard aja sih hehe masih enakan PS menurutku, harga yang ditawarkan hampir sama antara PS sama SCS.

Katering yang aku belum pernah denger tapi cukup berkesan karena makanannya terutama salmon mayoyakinya endeuz banget itu Vessa Catering, ini juga katering yang aku temuin di acara Wedding Fair pertama yang aku datengin di JCC, dan ternyata kantornya deket sama rumah, dia juga nyediain full package dengan harga sedikit di atas Puspita Sawargi.

Venue yang akhirnya aku pilih yaitu Birawa Assembly Hall Hotel Bidakara hanya memperbolehkan 5 katering luar selain katering Hotel untuk perform disitu, salah satunya Alfabet, alhamdulillah, wkwkwk, aku deal sama Alfabet akhirnya pada saat Alfabet ngadain test food di Thamrin Nine Ballroom, tips buat tahu kapan-kapan aja  ada test food adalah dengan follow socmednya si katering, biasanya mereka akan announce kalo lagi ada test food, di Thamrin Nine juga akhirnya aku deal sama Deluna WO, dan karena deal sama dua vendor jadi dapet bonus lagi deh hehehe. Alfabet ini selain makanannya enak-enak dan sudah teruji, dekorasinya juga banyak yang bilang bagus, dan emang pas mereka perform aku liat langsung sih dekorasinya Alfabet tuh “ngangkat” banget, dan bunga-bunga yang dipake juga bukan bunga yang terkesan “murah”.

Bicara soal dekorasi katering, aku paling takjub pas liat-liat dekorasi katering Sono Kembang, karena niat-niat banget dan wow banget kalo dari foto-fotonya yang aku liat, Sono Kembang juga rekanan dengan Bidakara, tapi untuk taste menurutku Sono Kembang makanannya mostly keasinan, emang keluargaku tuh diet garem jadi sering ngerasa masakan selain masakan rumah itu asin, tapi asinnya Sono Kembang tuh yang sampe bikin puyeng gitu lho, beberapa kali pameran nyobain Sono Kembang dan emang selalu begini, jadi memang mungkin itu cita rasa masakan mereka ya, padahal dekorasinya bagus banget sih, harganya juga lebih mahal Sono Kembang daripada Alfabet.


Contoh dekorasi super niat dari Sono Kembang

Selain Alfabet, katering yang rekanan dama Bidakara itu ada Akasya, nah ini katering yang terkenal banget sering dipake sama pejabat-pejabat, dan terkenal “mahal”nya, Akasya jarang banget ikut wedding fair, dan aku juga belum pernah diundang ke kondangan yang pake kateringnya itu Akasya, pertama kali aku ketemu Akasya itu di Balai Samudera Wedding Fair, dan aku tentunya berekspektasi tinggi karena semua orang bilang ini katering mahal, ini katering udah pasti enak, dan sebagainya, dan pas aku cobain ya emang enak sih, beberapa makanannya juga enak banget, dan mungkin menunya jarang ditemui di katering lain, tapi sejujurnya ga melampaui ekspektasi aku sih hehehe, beberapa makanannya malah enakan di katering lain menurutku, dan pas aku minta perkiraaan quotationnya untuk di Birawa dengan 1500 tamu, harganya hampir 2x lipatnya yang ditawarkan Alfabet, tapi kalo kamu mau kesan mewahnya dapet banget sih pake Akasya, dekorasinya juga cucok.

Katering rekanan lainnya dari Bidakara adalah Dwi Tunggal Citra alias DTC, nah kalo ini makanan westernnya juara banget sih, apalagi salmon mayoyakinya itu aku akui kalo Alfabet mah kalah banget, dan makanan-makanan western lainnya waktu itu aku cobain di test food pas pameran maupun di kondangan temen, semuanya enak, Cuma kalo dekorasi menurutku masih kalah sama Alfabet, harga yang ditawarkan DTC sedikit lebih mahal walaupun ya 11/12 lah sama Alfabet.
Selain itu rekanan Bidakara adalagi yaitu Puspa, waktu itu temenku pake Puspa dan makanannya enak-enak, waktu pameran di Balai Samudera juga aku cobain makanannya enak-enak, Puji waktu itu dateng ke kondangan temennya dan bilang temennya pake Puspa dan rasanya enak banget, harga yang ditawarkan sedikit lebih murah dibandingkan Alfabet walaupun ya 11/12 juga sih, dekorasinya ya lumayan menurutku kok, Cuma ada beberapa orang yang bilang kalo Puspa ini performancenya ga stabil kadang enak banget kadang enggak, ada juga yang bilang sekarang kebanyakan micin, tapi aku juga belum pernah mantengin performancenya sampe berkali-kali gitu sih sejauh yang udah aku coba sih enak dan aku cocok sama makanannya.

Baiklah ini aku udah ngetik panjang x lebar banget hahaha, selain katering-katering di atas, aku udah coba juga Chez Ingrid menurutku rasanya biasa aja lebih ke manis soalnya dan lidahku kurang cucok, terus ada CV Pangan Selaras bakso rusuk sama kue-kuenya enak harganya tapi lumayan tinggi sih, ada juga yang surprisingly good karena aku ga berminat nyobain tadinya Cuma sambil nunggu mami di toilet dan deket situ ada boothnya Yvonnes catering jadi ya aku cobain aja, dan ternyata enaaaaak, makanannya lebih ke western juga tapi enak banget asli dah. Kalo yang tradisional kalian harus cobain Umara, itu makanannya unik-unik dan enak-enak tapi emang harganya lumayan tinggi, tapi kalo ada Umara di pameran aku selalu wajib mampir karena emang enak-enak dan unik-unik lain dari yang lain, thumbs up. Kalo kalian mau yang kelasnya tinggi dan nyediain paket komplit bisa coba Diamond, dia nyediain paket komplit walaupun gak harus ambil paket komplitnya tapi semakin banyak vendor dari Diamond yang kalian ambil harganya jadi makin murah dan bonusnya jadi makin banyak, rasa makanannya oke kok menurutku, gak istimewa gimana banget tapi sangat appropriate untuk disajikan dan di Bidakara dia juga rekanan. Dan katering yang penyajian makanannya paling istimewa yang pernah aku temui yaitu S2Banquet, gila bagus banget penyajian makanannya, rasanya juga oke punya.


Contoh penyajian makanannya S2Banquet on another level banget 

Satu lagi yang mau aku bahas, Muthia Catering, ini katering Minang dan nasi kapaunya warbiyasak deh terbayang-bayang sampe rumah kalo kata yang udah pernah nyobain, dan mereka waktu itu ngadain test food di Masjid Al-Azhar, aku dateng sama mami papi, dan beneran dong, sumpah enaaaaaaaak bangeeeet, apalagi tunjangnya empuk nian, jadi rencananya aku bakal ambil nasi kapau juga dari katering ini untuk nambahin buffet di acara nikahanku nanti. Kalo kalian berencana mau bikin pesta adat Minang, Muthia Catering juga nyediain full package dan dia yang punya semuanya, jadi bukan dialihin ke vendor lain, harganyapun di bawahnya Puspita Sawargi, recommended sih menurutku.

Masih banyak banget sih katering lainnya, tapi ada yang emang gak berbekas aja diingatan karena emang B ajah, ada juga yang aku ga tega bahasnya karena emang murah banget tapi ada harga ada rupa lah ya, ada yg emang bikin mengelus dada juga pas ke nikahan orang yg kateringnya ngaco tapi ya jangan dibahas disinilah ya ntar aku dituntut pencemaran nama baik pula hehehe. Kalo kalian ada pengelaman mau cerita soal katering apa nih? Atau ada katering yang bikin kalian penasaran mungkin?

Next enaknya bahas soal apalagi ya?

 

Template by BloggerCandy.com